Sumber ekon.go.id

Pemerintah Luncurkan Situs Resmi Kartu Prakerja untuk Tingkatkan Daya Saing Tenaga Kerja Muda

20 Mar 2020 11:15

KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN
REPUBLIK INDONESIA

SIARAN PERS BERSAMA
No. HM.4.6/35/SET.M.EKON.2.3/03/2020

Pemerintah Luncurkan Situs Resmi Kartu Prakerja untuk Tingkatkan Daya Saing Tenaga Kerja Muda

Jakarta, 20 Maret 2020

Gandeng 11 mitra resmi dari platform digital dan pembayaran, Pemerintah meluncurkan situs resmi Kartu Prakerja untuk tingkatkan daya saing bangsa dan mewujudkan Indonesia sebagai bangsa pembelajar. #siapdarisekarang

Jakarta, 20 Maret 2020 --- Pemerintah resmi meluncurkan situs Kartu Prakerja yang dapat diakses di seluruh Indonesia. Di tengah imbauan pemerintah untuk melakukan aktivitas dari rumah, termasuk belajar, Kartu Prakerja diharapkan dapat membantu tenaga kerja yang terdampak COVID-19 untuk meningkatkan keterampilan melalui berbagai jenis pelatihan secara daring (online) yang dapat dipilih sesuai minat mereka masing-masing.

Peluncuran situs Prakerja dilakukan oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, dan Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Kartu Prakerja Denni Puspa Purbasari. Peluncuran didahului dengan penandatangan Nota Kesepahaman dengan mitra resmi Kartu Prakerja, antara lain Tokopedia, Mau Belajar Apa, Bukalapak, Ruangguru, Haruka EDU, Sekolah.mu, Sisnaker, Telkom Indonesia, Link Aja, OVO, dan Bank Negara Indonesia.

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan “Kartu Prakerja menjadi solusi alternatif bagi masyarakat yang terdampak COVID-19 untuk mendapatkan skill baru (skilling), meningkatkan keterampilan di bidang yang telah ditekuni (upskilling), atau di bidang yang baru (reskilling).”

Kepala Staf Kepresidenan, Dr. Moeldoko menambahkan bahwa Kartu Prakerja diprioritaskan untuk pencari kerja muda. “Dengan bantuan dari Pemerintah, diharapkan tenaga kerja muda dapat lebih kompeten, berdaya saing, dan produktif. Selain itu, dengan memilih sendiri pelatihan yang diminati juga dapat mendorong Indonesia menjadi bangsa pembelajar.”

Sementara, Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Kartu Prakerja, Denni Puspa Purbasari menjelaskan, “Kartu Prakerja adalah inovasi pelayanan publik dari Pemerintah. Melalui platform digital ini, masyarakat diharapkan lebih mudah mengakses pelatihan yang diminati. Kami menggandeng berbagai platform digital di Indonesia sebagai mitra resmi agar dapat menjangkau lebih banyak lagi pencari kerja.”
 

Skema Kartu Prakerja

Skema Kartu Prakerja sangat mudah untuk diikuti. Setiap WNI di atas 18 tahun bisa mendaftarkan diri secara online di situs Kartu Prakerja. Kemudian, mereka bisa memilih berbagai jenis pelatihan melalui platform digital mitra resmi pemerintah.

Selain dapat diakses pada www.prakerja.go.id, informasi mengenai Kartu Prakerja dan pelatihan yang tersedia juga dapat diakses melalui delapan platform digital milik mitra resmi Pemerintah. Registrasi untuk Kartu Prakerja baru akan dibuka pada awal April 2020.

Terdapat dua jenis pelatihan yang diberikan, yaitu daring (online) maupun tatap muka (offline). Juga ada pilihan program pelatihan 3-in-1 (three in one) yaitu pelatihan, sertifikasi, dan penempatan yang tepat untuk pencari kerja. Untuk setiap jenis program, Pemerintah bersama platform digital menyeleksi lembaga pelatihan yang berkualitas baik dan sesuai dengan kebutuhan pasar tenaga kerja. Para penyedia pelatihan dalam program Kartu Prakerja termasuk lembaga pelatihan swasta, lembaga pelatihan pemerintah, training center industry, universitas dan institusi pendidikan vokasi.

Melalui Kartu Prakerja, Pemerintah memberikan bantuan biaya pelatihan hingga Rp7 juta per peserta sekali seumur hidup. Pemerintah akan membayarkan biaya pelatihan itu langsung kepada lembaga pelatihan melalui platform digital.

Program ini berjalan sesuai janji Presiden RI Joko Widodo untuk mengurangi jumlah pengangguran. Saat ini, dari sekitar 7 juta penduduk Indonesia yang menganggur, ada sejumlah 3,7 juta yang berusia 18-24 tahun. Pengangguran muda ini sebanyak 64 persen tinggal di perkotaan, 78 persen berpendidikan SMA ke atas. Masalah terbesar yakni sekitar 90 persen dari mereka tidak pernah mengikuti pelatihan bersertifikasi.

Untuk tahun anggaran 2020, Pemerintah telah menyiapkan anggaran sebesar Rp10 triliun untuk sekitar 2 (dua) juta penerima manfaat program Kartu Prakerja, sehingga ke depannya kompetensi pekerja dan pencari kerja dapat meningkat signifikan. Kartu Prakerja pun akan mendorong lembaga pelatihan dan dunia usaha untuk saling bekerja sama, sehingga lulusan lembaga pelatihan menjadi lebih mudah memperoleh pekerjaan. (ekon)

***

Untuk keterangan dan informasi lebih lanjut, dapat mengakses:
Website Kartu Prakerja: http://www.prakerja.go.id
Email: info@prakerja.go.id
Instagram: @prakerja.go.id


Kepala Biro Hukum, Persidangan dan Hubungan Masyarakat Kemenko Perekonomian
I Ktut Hadi Priatna

Website: www.ekon.go.id
Twitter & Instagram: @perekonomianRI
Email: humas@ekon.go.id

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 


Tentang Kartu Prakerja: Program Kartu Prakerja adalah program pengembangan kompetensi/skill melalui bantuan biaya pelatihan yang diberikan kepada semua WNI yang berusia 18 tahun ke atas dan tidak sedang sekolah/kuliah. Program pelatihan yang dapat diambil dalam Kartu Prakerja berbasis online dan offline. Besaran bantuan biaya pelatihan yang diterima oleh peserta bervariasi, hingga maksimal sebesar Rp7 juta sekali seumur hidup. Pemerintah akan membayarkan biaya pelatihan itu kepada lembaga pelatihan melalui platform digital.

Platform digital yang bekerja sama antara lain: Tokopedia, Bukalapak, Skill Academy by Ruangguru, MauBelajarApa, HarukaEdu, PijarMahir, Sekolah.mu dan Sisnaker. Informasi terkini mengenai Kartu Prakerja sudah dapat diakses di situs resmi Kartu Prakerja (www.prakerja.go.id) mulai Jumat 20 Maret 2020. Sedangkan, registrasi akan dimulai pada awal April 2020.

Kemenko Perekonomian sebagai Ketua Komite Cipta Kerja adalah penanggung jawab program Kartu Prakerja dan Manajemen Pelaksana adalah pelaksana operasional program.

Tentang Tokopedia: Tokopedia perusahaan teknologi Indonesia, memiliki misi mencapai pemerataan ekonomi secara digital. Visi Tokopedia adalah membangun sebuah Super Ecosystem di mana siapa pun bisa memulai dan menemukan apa pun. Saat ini, Tokopedia memberdayakan jutaan penjual dan pengguna melalui marketplace dan produk digital, fintech dan pembayaran, logistik dan fulfillment, serta Mitra Tokopedia.

Tentang Skill Academy: Skill Academy by Ruangguru adalah platform pelatihan online & offline bersertifikat terbesar di Indonesia. Tersedia ratusan kelas pelatihan secara daring dalam bentuk video belajar dengan topik seperti pengembangan diri, persiapan tes, dan pemasaran, diajarkan oleh pakar industri terpilih dan dapat diakses seumur hidup. Di Skill Academy, temukan juga berbagai opsi pelatihan offline berkualitas di seluruh Indonesia.

Tentang Bukalapak: Bukalapak adalah sebuah online marketplace yang saat ini dipercaya oleh 70 juta pengguna aktif, 5 juta pelapak dan 3 juta mitra di seluruh Indonesia. Melalui program Kartu PraKerja dan inovasi teknologi yang dimiliki, Bukalapak ingin memperluas dampak positifnya di seluruh Indonesia, terutama untuk meningkatkan kompetensi masyarakat dan kemudian mampu memperkuat perekonomian bangsa.

Tentang MauBelajarApa: Platform edukasi non-akademis yang hadir sebagai solusi satu pintu bagi mereka yang ingin meningkatkan kapabilitas di dunia kerja maupun mendalami berbagai minat melalui kelas daring dan luring. Berdiri sejak 2015, MauBelajarApa kini memiliki lebih dari seribu pengajar aktif dan mengadakan 7.000 kelas setiap tahunnya. Untuk penjelasan lebih lanjut, kunjungi maubelajarapa.com.

Tentang Sekolah.mu: Dirancang untuk mendukung pelatihan dengan kurikulum aplikatif yang disusun secara kolaboratif dengan pemimpin usaha dan industri, praktisi profesional dan ahli pendidikan. Sekolah.mu adalah platform digital dengan sistem blended learning (online dan offline) yang menyajikan program belajar sesuai minat dan kompetensi yang dituju. Dengan www.sekolah.mu/KartuPrakerja, pemuda Indonesia dapat memilih cara paling tepat dan cepat untuk bekerja dan berkarya. Sekolah.mu dibangun oleh tim yang telah bergerak di dunia pendidikan selama lebih dari 20 tahun, didukung jejaring di lebih dari 160 kota/kabupaten, berkolaborasi dengan lebih dari 250 lembaga dan 15.000 guru.

Tentang Pintaria: Portal pendidikan dan pelatihan bagi mereka yang ingin menuntut ilmu dan meningkatkan keahlian. Bekerjasama dengan berbagai universitas dan lembaga pelatihan yang terpercaya di Indonesia, Pintaria menawarkan ratusan program kuliah dan kursus online dan offline yang membantu mendapatkan pekerjaan dan meningkatkan karir. Pintaria merupakan portal milik HarukaEDU, sebuah perusahaan teknologi edukasi yang sudah berdiri sejak tahun 2013.

Tentang Pijar Mahir: Pijar Mahir dari Telkom Indonesia, merupakan platform pembelajaran digital berfokus pada pelatihan bersertifikasi untuk pendidikan vokasi dan profesi. Pijar Mahir mempertemukan pencari sertifikasi, pencari kerja, institusi pelatihan dan komunitas profesi dengan dunia usia dan industri. Link: pijarmahir.id.

Tentang LinkAja: LinkAja telah diterima di lebih dari 400 ribu merchant di seluruh Indonesia, 380 e-commerce, 350 pasar tradisional, jaringan ritel seperti Indomaret dan Alfamart, berbagai macam institusi pendidikan, transportasi umum, serta berbagai transportasi lain. LinkAja juga telah membangun satu juta titik untuk pengisian saldo meliputi ATM dan transfer perbankan, jaringan ritel, hingga layanan keuangan digital.

Tentang OVO: OVO merupakan platform pembayaran digital, rewards dan layanan finansial terdepan di Indonesia. Bersama Grab dan Tokopedia, OVO merupakan bagian dari ekosistem digital terbesar di Indonesia. Saat ini OVO diterima di lebih dari 550.000 merchants, termasuk lebih dari 450.000 UMKM, yang tersebar di 373 kota dan kabupaten seluruh Indonesia. OVO berkomitmen untuk menjadi partner strategis pemerintah dalam mendorong pertumbuhan tingkat inklusi keuangan serta ekosistem ekonomi digital yang berkelanjutan.

Tentang Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk: BNI yang ditunjuk menjadi mitra perbankan pelaksana program Kartu Prakerja telah menyiapkan sistem virtual account dan cash management yang andal untuk penyaluran dan tata kelola keuangan program Kartu Prakerja. Di samping itu guna mendukung program literasi keuangan yang digagas oleh OJK dan Bank Indonesia, BNI juga menawarkan peserta Kartu Prakerja kemudahan pembukaan rekening penampungan insentif pelatihan, serta program pelatihan cash management bagi Lembaga/Balai Latihan Kerja (BLK).


Bagikan di | Cetak | Unduh